Friday, 3 May 2013

BICARA POLITIK... Buat "Para Kekasih" yang tidak mahu mengotorkan hati mereka dengannya... (Bah. 2)

(Bicara di sini hanya bicara ukhuwah, tiada dalil tiada hujah kerana ianya telah banyak dibicarakan di laman lain).

Wahai para kekasih,

Kita sering menolak politik kepartian dengan alasan ianya akan memecah belahkan ummat. Kita sering menolak politik kepartian dengan alasan suasana politik banyak yang kotor, fitnah menfitnah, mencaci maki. Kita cuba menghindarinya dengan alasan ingin menjaga hati dan membersihkan hati. Apakah kerana suasana yang kotor itu, maka kita harus menjauh tanpa membersihkannya? Apakah kerana suasana yang kotor itu maka semua yang terlibat itu dianggap kotor? Tak bolehkah kita menjadi orang yang masuk ke dalam politik itu untuk membersihkannya? Tak bolehkah kita mengganggap mulia orang yang berpolitik andai benar dia mulia? Bukankah matlamat hidup kita di dunia ini hanya satu, yakni redha Allah... dan bukankah tugas kita di dunia ini juga hanya satu, menjadi hamba Allah.... Jadi, tidak bolehkan kita berpolitik juga untuk mencari redha Allah, dan tak bolehkan kita berpolitik namun masih berjiwa hamba?

Apa saja yang kita lakukankan di dunia ini bergantung pada niat kita. Andai kita ingin membeli kereta untuk pergi ke tempat maksiat, murkalah ganjarannya. Andai kita membeli kereta untuk ke masjid, redhalah ganjarannya. Itulah yang dimaksudkan dunia jambatan akhirat. Tiada satupun di dunia ini yang sia-sia di sisi Allah kalau kita niatkan untuk Allah dan hari akhirat. Begitu jugalah politik, andai untuk Islam dan untuk Allah yang kita niatkan, redhalah ganjarannya...

Ya, para syuyukh selalu menitik beratkan soal mahabbah, dan soal kehambaan, hingga kita menafsirkan yang mereka tidak mahu kita berpolitik, dan hanya hidup untuk berkasih sayang dan menjadi hamba yang taat sahaja. Para syuyukh mengajarkan kita akhlak dan tasauf, hingga kita rasa harus meninggalkan dunia yang penuh pancaroba ini untuk duduk tenang menghadap dan beribadah kepada Allah. Namun, untuk itukah kita belajar dan diajar. Andai mahabbah yang kita belajar, salahkah kita implimentasikannya dalam pergaulan politik? Andai kita diajar ikhlas, tak bolehkah kita praktikkannya dalam perjuangan politik kita. Bukankah semua ilmu itu untuk diamal, bukan untuk disimpan dan dibanggakan.....

Berikut ialah petikan kalam Habib Ali al-Jufri, yang masyur dengan sifat mahabbah dan tasaufnya, yang tak pernah kita tahu penglibatan politiknya, namun fahamilah intipati kalamnya....

"Aku tidak menolak Politik Kepartian, jika betul niatnya ikhlas dengan Allah, Allah akan menberi ganjaran kepadanya dan menolongnya, aku berdoa supaya Allah memberi kejayaan keatasnya. Tetapi aku katakan bukan daripada syarat keberkesanan dakwah itu hendaklah semua kita terjun dalam medan politik, bukan juga syarat keberkesanan dakwah itu hendaklah kita semua terjun dalam medan ekonomi. Allah telah menetapkan kita semua diatas medannya yang perlu didirikannya dan dikuatkannya. Tarbiahlah ahli politik supaya bertaqwa kepada Allah. Tarbiahlah ahli ekonomi supaya bertakwa kepada Allah. Tarbiahlah ulama supaya tidak terlibat dengan mengejar kemasyhuran. Semoga Allah mengurniakan kita hakikat kejujuran dalam berkhidmat untuk agamanya dan mengilhamkan kepada kita petunjuk..."

Buat akhirnya, matlamat terakhir dari pilihanrayanya ini bukanlah soal menang atau kalah... Sebaliknya hanya batu loncatan utk menggilap jiwa pengabdian kepada Allah...

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis