Wednesday, 10 April 2013

MUQADDIMAH... Bid'ah, Qasidah, Alat Muzik, dan Ya Hanana.... (1)


BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM.
ALHAMDULILLAH, WASSOLATU WASSALAMU ALA RASULILLAH
WAALA ALIHI WAASHABIHI WAMAN WALAH...

Semalam, saya diminta oleh teman sejiwa saya, untuk memberi sedikit perkongsian berkaitan satu perkara tertentu. Ya, ianya tentang perkara yang umum, tetapi ada sedikit pengkhususan tentang isu semasa yang saya agak ketinggalan. Isu qasidah di dalam masjid, isu bermain alat muzik ketika berqasidah di dalam masjid, itu rasanya telah lama saya dengar. Cuma, barangkali hati yang samakin lalai, rasa tak berperanan untuk menjawab dan menjelaskan, walaupun isu-isu itu ada yang dibangkitkan oleh orang-orang sekeliling saya sendiri. Namun, saya sedikit terkejut apabila ada isu yang lebih khusus iaitu membid'ahkan qasidah Ya Hanana... itulah yang saya ketinggalan. 

Ya benar, saya pulang lewat dari kuliah. Mata saya sangat mengantuk, dan saya juga telah memberitahunya yang saya mungkin tak mampu buat. Namun, demi ilmu, dan demi suami yang saya cintai, demi permintaannya yang wajib saya taati, saya gagahkan juga berjaga untuk melaksanakannya. Saat saya mencari artikel-artikel yang berkaitan untuk mengetahui hujjah-hujjah mereka yang membid'ahkan, saya terjumpa lebih banyak perkara-perkara yang mengejutkan seputar isu tersebut. Akhirnya, saya hanyut di "alam membaca"... membaca dan terus membaca, sehinggalah jam melewati 4 pagi. Akhirnya, saya tak mampu lagi mencelikkan mata.

Sungguh, saat saya bangun pagi, saya bangun dengan rasa bimbang, bimbang akan mengecewakan suami saya pada hari ini. Saya rasa bersalah yang amat sangat, tak dapat menunaikan harapannya, sedangkan saya tahu, harapannya itu, adalah juga harapan saya, harapan kami, untuk menjelaskan kekeliruan masyarakat terhadap "salah satu perkara baik", antara perkara-perkara yang dicintai oleh para muhibbin.. Rasa bersalah, malu pada diri sendiri, dan malu pada suami, membuatkan saya tak mahu bercakap dengannya pada hari ini, malu walau hanya untuk berbicara tanpa muka sekalipun! Namun, tindakan saya yang "taknak" berbicara dengannya itu, membuahkan satu lagi kesalahan, saya telah "dianggap gagal" memujuk dan merawat kekecewaan suami, hingga dia terpaksa merawat rajuknya sendiri... 

Sayang, maafkan dinda. Maaf juga atas segala kealpaan dan keterlalaian. Juga maaf, mungkin kita terlepas peluang medium kali ini, namun ruang berkongsi ilmu dan berdakwah masih ada luas terbentang di mana-mana, kan.... in sya Allah, esok kita mulakan topik demi topik...


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis