Saturday, 8 December 2012

Jiwa Keperempuanan, SPA, dan LULUR...


LULUR? Saya bukan orangnya. Jiwa "kelakian" sejak kecil menjadikan saya agak berlainan dengan remaja seusia saya ketika itu. Hingga saya tamat pengajian di universiti pun, saya tak pernah ada pencuci muka khusus, mahupun krim muka, apa lagi nak berlulur dan seumpamanya. Saya sangat tak berminat dengan barangan kosmetik, dan saya rasa masa saya terlalu berharga untuk dihabiskan dengan membelai dan merawat wajah dan tubuh. Keluar bilik atau rumah pun, saya tak pernah berbedak, hingga ditegur oleh nenek bahawa saya tak pandai bergaya, tidak seperti cucu-cucunya yang lain. Rakan-rakan amat pelik bila saya kata saya tak guna pencuci muka, saya hanya basuh dengan air sahaja. Alhamdulillah, wajah saya tetap licin, dan lembut.

Namun dek peningkatan usia, jiwa "keperempuanan" saya mula hadir. Saya mencuba-cuba untuk mencuci muka dengan pencuci. Saya mula memakai krim untuk kelihatan lebih cerah. Tapi saya tak tahu sama ada saya suka dengan perubahan ini atau tidak. Pada saya, wajah saya semakin tak lembut, liang pori nampak besar...hmm, kadang-kadang rasa menyesal, tetapi naluri keperempuanan itu semakin menebal. Saya tak rasa dengan pencuci muka saya lebih segar atau licin, mungkin kerana tanpa pencuci sebenarnya muka saya lebih licin. 

Seiring dengan jiwa keperempuanan yang makin subur, saya mula membuka laman-laman spa untuk mengintai "apa yang ada". Nampaknya saya benar-benar tertarik! Habisla... saya memang gila spa! Tapi... saya sayang pula  nak habiskan duit ke spa. Kalau saya kawin dengan jutawan atau anak raja, mungkin saya akan ke spa 2 kali seminggu... huhu. Redhalah, jodoh saya hanya dengan insan biasa, in syaa Allah... Maka dengan itu, saya pun terpaksa berhenti melawat laman-laman spa, dan beralih angin menggoogle cara untuk membelai tubuh sendiri @ SPA DI RUMAH.

Spa Oh Spa!!! Aku hanya mampu bermimpi...


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis