Wednesday, 18 January 2012

PAKCIK DAN MAKCIKKU. Ayah Alang (Saifuddin al Jamalullail)


Poligami indah yang
berlegar di sekitarku...

Dalam keluarga ayah, ayah cuma ada 2 adik-beradik lelaki, ayah, dan adiknya yang nombor 3, ayah alang. Aku dan semua keluarga ayah dan mak memang rapat. Tinggal lagi, jarak yang mungkin menjurangkan kemesraan antara kami. Begitu jugalah dengan keluarga ayah alang, mungkin tidak serapat aku dengan keluarga enda dan cuin. Aku jarang bercerita tentang keluarga ayah alang kepada teman-temanku. Sebegitu ramai kawan-kawanku yang mengenali cuin dan enda, mungkin tiada seorang pun yang mengenali ayah alang. Namun, ada satu sentimental value dalam hubungan aku dengan keluarga ini.

Dulu, semasa keluarga ayah alang masih dalam al-Arqam, dan kami masih menetap di KL, aku selalu ikut maklang pergi pengajian di Sg. Penchala dan Kg Pandan. Meskipun waktu itu umur aku terlalu kecil rasanya, tapi aku masih ingat lagi suasana di situ. Memanjat tangga naik ke rumah kayu untuk mendengar pengajian Ustaz Asyari, semuanya hanya wanita di situ, mendengar dari corong pembesar suara. Sebaik selesai pengajian, apabila turun, wahh, penuh melaut ku lihat manusia, dengan berjubah dan beserban, serta wanita yang berpurdah berjubah dan bertudung hitam. Anak-anak kecil perempuan comel dengan bertudung ikat di kepala, manakala kanak-kanak lelaki dengan jubah pendek dan serban kecil melilit di kopiah... comel, sungguh comel! Banyak juga kopiah anak-anak yang dikait dengan tulisan "anak soleh", memang menarik pemandangan sebegitu. Hanya aku yang rajin mengikut, sedangkan kakakku tidak.

Selepas berpindah ke Taiping, tiap kali cuti panjang hujung tahun, mak dan ayah pasti pergi bercuti lama bersama keluarga Nda Yong (adik ayah yang nombor 4). Ke rumah ayah alang dan seorang lagi adik bongsu mereka. Biasanya, kakak saja yang ikut, kerana aku perlu tingal untuk menemani nenek menjaga adik istimewaku. Hanya aku yang tahu menyuap makan adik,selain daripada emak. Hinggalah pada satu tahun, aku bersuara melahirkan keinginan aku untuk ikut mak dan ayah pada tahun itu. Akhirnya mak dan ayah setuju. Tapi apabila sampai di KL, mak hanya duduk 2 3 hari saja, berbanding sebelumnya yang duduk seminggu lamanya. Mak balik awal kerana bimbangkan adik. Nda yong pun ikut mak balik sebab dia tak best bercuti tanpa mak. Mak suruh aku tinggal lama sikit sebab ini pertama kali aku bercuti ke KL.

Masatu aku rasa nak menangis, apalah ertinya aku tinggal di KL tanpa berseronok dengan mak, sedangkan masa kakak dulu, tiap kali balik dari KL, dia akan cerita macam-macam, bermain dengan anak nda yong ke sana sini, bershopping di Sogo, Globe, berkelah di Bukit Belacan... sedangkan aku, hanya datang, dan akhirnya ditinggalkan keseorangan. Tapi, aku hanya angguk bila mak suruh aku tinggal dan duduk di KL puas-puas, walaupun hati aku menagis, tapi itulah aku sedari kecil, tak pernah nak tunjukkan tangisan dan kesedihan kepada sesiapa.

Akhirnya, aku tinggal di rumah ayah alang. Itulah nilainya ayah alang dalam hidup aku. Kenangan yang aku takkan lupa, tak tahulah kenangan manis atau sebaliknya, tapi ia tetap sebagai permulaan kenangan indah hubungan aku dengan ayah alang. Aku menghabiskan cuti dengan membontoti ayah alang dalam rutin hariannya. Setiap hari, akan ada budak-budak datang mengaji di rumah ayah alang. Aku masih ingat, yang perempuan bersolat jemaah berimamkan maklang. Semua budak-budak solat laju, kadang-kadang pergerakan mereka mendahului imam. Selesai solat, maklang tegur dan marah, maklang ceritakan bagaimana seharusnya solat sebagai makmum. Tapi maklang asyik memandang ke muka aku. Aku memang tak puas hati, aku solat punyalah tertib, tak tahu kenapa maklang asyik pandang aku...

Kemudian maklang mula mengajar mengaji. Aku orang pertama yang kene baca, hmmm, tak pasal-pasal aku jadi murid mereka sekali. Tapi, alhamdulillah, darjah 3 rasanya waktu tu (andaian je, kerana aku kurang ingat, peristiwa lama dan masih kecil pulak tu), aku mengaji al-Quran dengan lancar. Tiba-tiba, aku disuruh tolong ajar yang lainnya. Aku malumalu lah juga, badan budak-budak tu besar-besar daripada aku, tapi aku ajarlah juga. Rupanya, selain menjadi murid, aku juga menjadi guru :-). Aku masih ingat, petang itu, aku tegur maklang tentang bacaan qawaariira... Maklang pun tanya ayah alang, dan ayah alang mengiyakan kata-kata aku... Masa tu, aku seronok sangat, maklang dan ayah alang ibarat kawan dalam berbincang hal ilmu, mereka boleh menerima, sedangkan waktu itu aku masih budak hingusan.

Kemudian aku ikut ayah alang hantar budak-budak tu balik dengan van... Ya Allah, jauh-jauh rumah mereka. Aku hairan kenapa hanya untuk mengaji perlu ambil budak jauh-jauh, berhantar berambil pulak tu, tapi aku tak pernah tanya. Hinggalah satu hari, van rosak, tengah pasnas pulak tu... hanyaTuhan je yang tau.. Akupun tersadailah bersama budak-budak tu sementara nak tunggu makanik baiki. Ada kedai di situ, dan ada seorang budak mengaji tu (lelaki), dia beli air... budak lain cuma tengok jer... Dia pun kesian, lalu bagilah budak lain minum sama, tapi bila dia nak minum semula, dia akan terbalikkan straw sebab taknak minum bekas mulut budak-budak tu. Tapi kemudian dia bagi aku minum dan kemudian dia minum di straw yang sama... Ingat lagi, budak-budak semua bising, dan mulalah mereka gosipkan aku dengan dia... Kelakar, kan budak-budak.. Entah di manalah sekrang abang tu...

Itulah rutin seharian aku bercuti di KL bersama ayah alang... Masa tu rumah ayah alang ada 3 bilik. Bilik depan tempat barang-barang, bilik tengah tempat maklang dan anak-anak, bilik belakang tempat ibu (isteri kedua ayah alang). Bilik ibu kecil sikit, kerana anak ibu hanya seorang, maklang masa tu dah ramai. Kadang-kadang aku tidur bilik maklang, kadang-kadang bilik ibu. Bila giliran ibu masak, aku selalu tolong, kupas kulit bawang je la, kan budak-budak lagi, mana tau buat lebih-lebih. Tapi aku mesti duduk jekat dapur tu temankan ibu memasak sampai siap. Tak tahulah kenapa. Kalau maklang masak aku tak tolong, sebab maklang selalu suruh aku pergi depan bila dia nak masak.. :-) Mungkin dia takut aku kacau kot... :-). Semasa duduk di situlah, ibu ajarkan aku bagaimana nak pakai tuala kecil ikat kepala sebagai anak telekung. Bermula saat itu, aku lebih selesa pakai tuala kecil berbanding serkup kepala. Dan malam-malam pula, maklang temankan aku bermain lego dengan anak-anaknya, takut aku boring dan menangis suruh hantar balik. Pagi-pagi, aku main permainan buaiyan panjang di luar rumah dlaam pagar, aku tak jumpa dah permainan itu di tempat lain, selain di rumah ayah alang!

Ayah alang, umpama pakcik dalam terang, dan sahabat dalam gelap. Meski ramai yang tak menyedari keakraban kami, namun hanya kami dan Allah saja yang tahu, bahawa hati kami saling bertaut. Ini hanyalah secebis kisah keakraban aku dengan ayah alang semasa kecil, dan keakraban itu masih kekal terjalin hingga kini, dalam versi "kematangan & kedewasaan" pula... Alhamdulillah, Allah kurniakan aku ayah alang, yang hatinya dan hatiku, adalah sama adalah satu...

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis