Monday, 6 June 2011

PERPISAHAN.

Hari ini aku telah membuat satu keputusan dalam perhubungan ini. Aku telah memutuskan pertunangan kami. Sama ada aku melepaskannya pergi, atau aku meninggalkan dirinya, kedua-duanya sama menyiksakan. Aku tahu, selama kami berhubungan, masanya banyak terluang buatku, sedangkan dia seorang pejuang dan pendakwah. Biarlah aku lepaskannya agar dia boleh melupakan aku, dan menumpukan seluruh hati dan hidupnya untuk tanggungjawabnya yang lebih besar. Aku mahu menjadi sayap kiri perjuangannya, tapi mungkin bukan masanya lagi. Mengambil keputusan ini memang terlalu menyakitkan. Kalau dulu, Jumaat menjadi hari paling menyedihkan dalam hidupku (kerana setiap hujung minggu dia ada tanggungjawab lain), tetapi kini setiap hari adalah hari yang menyedihkan buatku. Aku terpaksa menjalani hidup yang penuh sunyi, terlalu sunyi tanpanya. 

Aku berasa bangga apabila pada awalnya, aku melafazkan niatku ini dengan begitu tegas dan yakin, dan aku berharap dia juga berbangga denganku, kerana aku umpama seorang wanita tabah dan kuat, tidak sedikitpun berasa lemah atau sayu. Sedikitpun aku tidak menitiskan air mata tatkala mengharungi saat-saat getir itu, malah aku begitu bersemangat untuk berhadapan dengan situasi tersebut. Ya, aku, kuat, aku tabah, aku harap dia turut berbangga. Mungkin melihatkan itu, dia juga menerima keputusanku dengan terbuka dan lapang dada. Dia tidak merasakan sebarang penyesalan apalagi kesedihan. 

Namun, saat demi saat, minit demi minit, aku menyesal menjadi seorang wanita yang tabah dan kuat. Kalaulah aku seorang yang lemah, menunjukkan kesedihan dan kelemahanku, pasti dia tidak akan membiarkan aku membuat keputusan ini, pasti dia juga segera menolak keputusanku ini, dan yang lebih pasti, dia akan terus menguatkan diriku yang lemah dengan kata-kata semangatnya tanpa jemu. Aku cepat melatah, sebab itu aku pernah mohon agar dia tidak menerima sebarang keputusanku yang dibuat saat aku dalam tekanan atau kesedihan. Barangkali dia lupa, barangkali dia lupa.... :-( Malah kini, dia menyokong keputusanku andai itu yang terbaik aku fikirkan...

Keputusan telahpun dibuat. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata......... Barangkali, ada hikmah yang sangat besar di sebalik perpisahan ini. Mungkin ia akan lebih mendekatkan dirinya dan diriku terhadap Tuhan, mungkin juga dia boleh lebih menumpukan masanya dalam kerjanya sebagai da'ie ilallah... Siapa tahu, dengan perpisahan ini akan lebih mentautkan hati kami dengan Tuhan..impian paling besar yang kami bina bersama di saat permulaan hubungan kami...

LIRIK : 6ixth Sense - Menyesal

 

Tak pernah ku fahami ertimu padaku
Tak pernah ku mengerti hadirmu untukku
Rasa yang pernah kau bagi, Cinta yang telah kau beri....
Setelah ku terjatuh baru ku sedari
Betapa kau kekasih hingga hujung hati
Rasa yang setia menanti, Cinta yang tak akan pergi...

Menyesal ku akui tak terima cintamu
Dan kini engkau pergi meninggalkan hidupku
Terlambat ku akui berertinya dirimu
Kerna hanya dirimu sambut cinta, Penawar peritku
Hanya dirimu, Tulus cintaku

Menyesal ku akui tak terima cintamu
Dan kini engkau pergi meninggalkan hidupku
Menyesal ku akui tak terima cintamu
Dan kini engkau pergi meninggalkan hidupku
Terlambat ku akui berertinya dirimu
Kerna hanya dirimu
Sanggup cinta penawar peritku
Sanggup cinta pengusap tangisku

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis